Wednesday, May 01, 2013

Kematian : Seruan Roh Setelah Keluar Dari Jasad

Assalamualaikum wbt

Sejak akhir-akhir ni -sejak beberapa bulan lepas sering sangat lisa mendapat khabar kematian samada saudara-mara atau orang-orang di sekitar / sekeliling lisa... Innalillah Wainnailaihi Raji'un.

Namun, dari sudut lain, lisa bersyukur... Alhamdulillah... kerana dengan mendengar berita tentang kematian dapat mengingatkan kita kepada mati... 

foto : en google


Lisa nak share apa yang lisa baca dalam buku bertajuk Rahsia Hidup Selepas Mati hasil penulisan saudara Abdul Shukor. Bagus tau buku ni... best seller lagi. So, bagi sesiapa yang belum membaca... jom gi beli...hehe... erm, nanti lisa share sket pengisiannya ye... maaf kalau entry ni panjang sangat... tapi lisa harap ianya bermanfaat.

Lisa akui selepas pemergian arwah ayah lisa... banyak persoalan-persoalan tentang kematian yang lisa teruja sangat nak tahu... secara tak langsung banyak perkara yang lisa belajar tentangnya...

Diriwayatkan oleh Aisyah ra. beliau berkata : 

"Ketika Rasulullah SAW datang, aku sedang duduk bersila, lalu baginda mengucapkan salam kepadaku dan aku hendak berdiri memberi penghormtan sebagaimana kebiasaanku setiap kali  baginda datang. Bersabdalah baginda : 

"Duduklah di tempat dudukmu ketika kau berdiri wahai ummul mukminin." Lalu Aisyah ra. melanjutkan ceritanya, maka duduklah Rasulullah SAW dan meletakkan kepalanya di atas pangkuanku, hingga baginda tertidur berbaring. Dengan tidak sengaja aku mencari uban di janggut baginda dan aku dapatkan sembilan belas uban yang sudah memutih, seraya aku berfikir dalam benakku. 

"Sungguh dia akan wafat sebelum aku"

"Kalau demikian halnya, maka tinggallah umat ini tanpa seorang Nabi." 

maka menangislah aku hingga air mata mengalir di pipiku dan menitis di wajah Rasulullah SAW, maka terbangunlah baginda dari tidurnya dan bersabda : 

"Apa gerangan yang menyebabkanmu menangis, wahai ummul mukminin?" lalu kuceritakan cerita itu kepada baginda, lantas baginda bertanya :

"keadaan apa yang sangat menyusahkan mayat?" aku berkata : 

"katakanlah wahai Rasulullah."

Baginda bersabda : "kau dulu yang mengatakan." Maka aku menjawab : 

"Tiiada suatu saat yang menyusahkan mayat kecuali waktu keluar dari rumahnya."

Waktu itu merasa sedih dibelakangnya seraya berkata : 

"Wahai bapaku, wahai ibuku, dan berkata pula orang tua "wahai anakku." Lalu Rasulullah SAW bersabda : 

"Ini adalah pedih dan apalagi yang lebih pedih dari itu?" Aku menjawab : 

" Tiada suatu keadaan yang lebih pedih bagi mayat kecuali waktu diletakkan di liang lahat, ditimbun tanah, lalu pulanglah semua sanak saudara, anak-anak dan kekasih-kekasihnya. Dan mereka menyerahkan mayat tersebut kepada Allah SWT berserta perbuatannya lalu datang kepadanya Malaikat Mungkar dan Nakir." 

Lalu Rasulullah SAW bertanya : 

"Apa lagi yang lebih pedih dari itu?" Aku menjawab : 

"Allah dan RasulNya lebih mengerti."

Bersabdalah Rasulullah SAW : Wahai Aisyah, sesungguhnya kepedihan yang sangat bagi mayat iaitu ketika orang-orang yang memandikan sudah masuk ke rumah memandikannya. Lalu mereka lepas cincin pemuda dari jari-jari mayat , mereka lepas pakaian pengantin dari badan mayat, dan mereka lepas serban-serban para guru dan ahli fiqih dari kepalanya untuk segera dimandikannya.

Di saat melihat mayat dalam keadaan telanjang, maka berserulah dia dengan nada yang terdengar oleh semua mahkluk kecuali jin dan manusia roh tersebut berkata : 

"Wahai orang-orang yang memandikan, demi Allah aku mohon kepada kalian agar kalian lepas pakaian-pakaianku ini dengan lemah lembut kerana sesungguhnya waktu ini aku telah istirehat lantaran pencabutan oleh Malaikat Maut."

Dan ketika disiramkan air kepadanya dia berseru : 

"Demi Allah , wahai orang-orang yang memandikan, janganlah kau siramkan airmu yang panas, jangan pula kau jadikan air itu terlalu panas dan tidak pula terlalu dingin, kerana jasadku telah terbakar dari pencabutan roh." 

Dan ketika mereka memandikan mayat, maka berkatalah roh : 

"Demi Allah, wahai orang-orang yang memandikan, janganlah kau pegang kuat-kuat kerana jasadku sangat terluka lantaran keluarnya roh."

Dan apabila telah selesai dimandikan lalu diletakkan di dalam kafan dan diikat diarah kedua kakinya, maka berserulah roh : 

"Wahai orang yang memandikan, janganlah kau ikat kain kafan kepalaku agar aku melihat wajah-wajah keluargaku, anak-anak dan sanak saudaraku, kerana inilah saat terakhir aku melihat mereka. Aku berpisah dengan mereka dan tiada pernah melihat mereka hingga hari kiamat." :'(

Dan ketika mayat telah dikeluarkan dari rumahnya, maka berserulah : 

"Demi Allah, wahai jamaah pengantarku, janganlah kau segerakan aku hingga aku minta diri dengan rumahku, keluargaku, sanak kerabatku dan hartaku." 

Lalu berseru pula : 

"Wahai jamaah pengantarku, ku tinggalkan isteriku dalam keadaan janda, maka janganlah kalian menyakitinya, dan anak-anakku dalam keadaan yatim maka janganlah kalian menyakiti mereka, kerana sesungguhnya pada hari ini aku dikeluarkan dari rumahku dan tidaklah aku kembali kepada mereka selama-lamanya." 

Dan apabila mayat tersebut sedang diletakkan diatas keranda, maka berserulah roh itu : 

"Demi Allah, wahai jamaah pengantarku, janganlah kalian segerakan aku hingga aku dengar suara keluargaku, anak-anakku dan sanak saudaraku, kerana pada hari ini aku berpisah dengan mereka hingga hari kiamat."

 Dan apabila mayat tersebut sedang dibawa di dalam keranda lalu pengiring berjalan sampai tiga langkah dan  berserulah roh itu dengan suara yang didengar semua makhluk kecuali jin dan manusia : 

"Wahai kekasih-kekasihku, sahabat-sahabatku dan anak-anakku, janganlah kalian tertipu oleh dunia sebagaimana aku telah tertipu olehnya, dan janganlah kalian dipermainkan zaman sebagaimana dia telah mempermainkanku. Maka ambillah aku sebagai ibarat. Telah aku kumpulkan harta untuk ahli warisku, sedang mereka tidaklah mahu menanggung dosa dan kesalahanku sedikitpun, kerana dunia Allah memperhitungkan dan menghisab aku, sedang kalian sedang menikmati dunia dan tidak pernah berdoa untukku."

Dan ketika mayat tersebut disolatkan di atas keranda, sedang keluarga dan sahabat-sahabatnya tidak pulang dari musholla, maka berserulah dia : 

"Demi Allah, wahai jamaah pengantar, sesungguhnya mayat itu terlupakan oleh orang-orang yang hidup, akan tetapi janganlah kalian lupakan akan secepat ini sebelum kalian kuburkan aku hingga kalian melihat pada tempatku. Wahai jemaah pengantarku, kini aku lebih tahu bahawa wajah mayat itu sangat dingin di banding dengan air yang dingin di hati orang-orang yang hidup tetapi janganlah kalian kembali secepat ini." 

Dan ketika mayat tersebut diletakkan di tanah kubur, maka berserulah dia : 

"Wahai jamaah pengantarku, aku pernah berdoa untukmu semua akan tetapi kalian belum berdoa untukku."

Dan apabila diletakkan di liang lahat, berserulah dia : 

"Wahai ahli warisku, tidaklah aku kumpulkan harta yang banyak kecuali aku tinggalkan untuk kalian, maka ingatlah kepadaku dengan memperbanyakkan amal baik, kerana Al Quran telah mengajari kalian berbagai sopan santun dan janganlah kalian lupa mendoakanku."

Abu Bakar ra. telah ditanya tentang ke mana roh pergi setelah ia keluar dari jasad. Maka berkata Abu Bakar ra:

"Roh itu menuju ke tujuh tempat :

1. Roh para Nabi dan utusan menuju ke Syurga Adnin.

2. Roh para ulama menuju ke Syurga Firdaus.

3. Roh mereka yang berbahagia menuju ke Syurga Illiyyina.

4. Roh para shuhada berterbangan seperti burung di syurga mengikut kehendak mereka.

5.Roh para mukmin yang berdosa akan tergantung di udara tidak di bumi dan tidak di langit sampai hari kiamat.

6. Roh anak-anak orang yang beriman akan berada di gunung dari minyak misik.

7.Roh orang-orang kafir akan berada dalam neraka Sijjin, mereka diseksa berserta jasadnya hingga sampai hari Kiamat."

Telah bersabda Rasullullah saw : 

"Tiga kelompok manusia yang akan dijabat tangannya oleh para malaikat pada hari mereka keluar dari kuburnya :

1. Orang-orang yang mati syahid.
2. Orang-orang yang mengerjakan solat malam dalam bulan ramadhan. dan,
3. Orang berpuasa di hari Arafah. 


p/s : Thanks sudi baca ye... lisa tak sedar dah panjang sangat taip... apapun, semoga kita sama-sama mendapat manfaatnya.

12 comments:

Nana Liena said...

ala kak..pendek nie..hehe
takutnya la..entah sudah bersedia atau belum sebab yang pasti nyawa bila2 boleh dicabut..
moga kita diampunkan dosa2 lampau :)


thanks 4 sharing
selamat bercuti kak,,hehe

Lisa Sheila said...

Semoga kita tergolong dlm golongan org2 yg khusnul khotimah ketika matinya...

Hehe..pendek ye nana? Akak pun rs mcm tu gak..

Thanks bg mereka yg 'rajin' :)

selamat bercuti gak nana :)

Mohd Ridzwan Abdullah said...

Alhamdulillah...entry pertama yg wan baca di hari cuti.
Thanks lisa...sesungguhnya mengingati mati itu adalah baik utk muhasabah diri kita.

Sesiapaun mst xmau mati...walhal mati itu akan terjadi kepada semua org. Ramai juga org di sekeliling wan, kwn2 dan ahli keluarga dah meninggal dunia...even wan sndri pernah menguruskan jenazah...mmg sgt berkesan utk tarbiah diri yg selalu lalai ni.

Semoga semua mendapat manfaat dari entry ini. :)

Lisa Sheila said...

inshaAllah wan... semua orang akan melalui saat kematian tu... kita tak tau bila.. apa yang penting kita siapkan saja bekalannya... mudah-mudahan nanti kita tergolong dlm golongan orang-orang yang beruntung... :) cehh..da macam ceramah agama la plak... :p

inshaallah, semoga bermanfaat :)

latifah zainal said...

kdg2 takut untuk berdepan dgn kehilangan esp org yg kita syg..tapi sbg org Islam kena redha, kematian tu pasti cuma cepat @ lambat je kan..

Lisa Sheila said...

betul tu ipah...kematian itu pasti bagi yang hidup... mungkin kita dapat ambil pengajaran dan peringatan dari kematian orang yang terdahulu daripada kita...

AiSyA LiEzA said...

kematian utk kita itu pasti.. kena kena bersedia.. tapi.. kita belum total bersedia.. selalu lalai.. >.< sama2 lah kita beramal.. insyaAllah.... thanks utk ingtan :)

Lisa Sheila said...

tu la aisya lieza... ingatan untuk diri saya juga... inshaAllah... :)

Fifi Nadhrah said...

mase bace entry yang panjang ni fifi teringat arwah mama fifi..

Lisa Sheila said...

Al fatihah untuk arwah mama fifi

Hatimi Tahirruddin said...

perkongsian yg bermanfaat lisa... :)

Lisa Sheila said...

Alhamdulillah :)